Satu persoalan.. sempurnakah kita sebagai seorang teman?

Atau mungkin seorang kekasih?

Atau sebagai sahabat setia?..

Dan sesekali kita tidak faham pun akan jiwa seorang insan.

Renungkan.... Hayati dan fahami....

Jika kamu memancing ikan.... setelah ikan itu terlekat di mata kail, hendaklah kamu mengambil terus ikan itu.... janganlah sesekali kamu lepaskan ia semula ke dalam air begitu sahaja.... kerana ia akan sakit oleh kerana bisanya ketajaman mata kailmu dan mungkin ia akan menderita selagi ia masih hidup. Begitulah juga setelah kamu memberi banyak pengharapan kepada seseorang... setelah ia mula menyayangimu hendaklah kamu menjaga hatinya.... janganlah sesekali kamu terus meninggalkannya begitu sahaja.... kerana dia akan terluka oleh kenangan bersamamu dan mungkin tidak dapat melupakan segalanya selagi dia mengingatimu....

Jika kamu menadah air biarlah berpada, jangan terlalu mengharap pada takungannya dan janganlah menganggap ia begitu teguh.... cukuplah sekadar keperluanmu.... Apabila sekali ia retak.... tentu sukar untuk kamu menampalnya semula.... akhirnya ia dibuang.... sedangkan jika kamu cuba membaikinya mungkin ia masih boleh digunakan lagi.... Begitu juga jika kamu memiliki seseorang terimalah seadanya.... Janganlah kamu terlalu mengaguminya dan janganlah kamu menganggapnya begitu istimewa.... anggaplah dia manusia biasa... Apabila sekali dia melakukan kesilapan bukan mudah bagi kamu untuk menerimanya.... akhirnya kamu kecewa meninggalkannya. Sedangkan jika kamu memaafkannya boleh jadi hubungan kamu akan berterusan hingga ke akhirnya....

Jika kamu telah memiliki sepinggan nasi... yang kamu pasti baik untuk dirimu... Mengenyangkan... Berkhasiat... Mengapa kamu berlengah, cuba mencari makanan yang lain.. Terlalu ingin mengejar kelazatan. Kelak, nasi itu akan basi dan kamu tidak boleh memakannya. Kamu akan menyesal. Begitu juga jika kamu telah bertemu dengan seorang insan..... yang kamu pasti membawa kebaikan kepada dirimu... Menyayangimu... Mengasihimu... Mengapa kamu berlengah, cuba membandingkannya dengan yang lain. Terlalu mengejar kesempurnaan... Kelak, kamu akan kehilangannya apabila dia menjadi milik orang lain.. Kamu juga yang akan menyesal.....

Moga selepas ini, kita akan lebih memahami diri kita dan juga orang lain.. Insya Allah...

Berkata Imam Nawawi:

"Aku menyintaimu kerana agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dlm dirimu, hilanglah cintaku padamu"

DisakitkanNya kita sekejap tapi cepat-cepat disembuhkan semula kerana cintaNya, disusahkan sedikit agar insaf, namun segera disenangkan semula. Itulah belaianNya. Dimarahkan juga kadang-kadang kerana sayang,namun tidak lama kerana kasihNya. Dipohon-pohon kepadaNya, untuk meminta itu dan ini,Tuhan amat melayani hambaNya, tapi si hamba tidak peduli langsung!

Riwayat Imam Nawawi…
Manusia - Eh, dah subuh dah?
Malaikat - bangunlah wahai anak Adam, tunaikan solat subuh mu .....
Syaitan - Alahhhhhh, kejaplah, ngantuk ini...awal lagi nie zzzzzzzz

Manusia - Nak makan, laparlah ??
Malaikat - Wahai Anak Adam, mulakanlah dengan Bismillah.....
Syaitan - Ahh, tak payahla... dah lapar ini !! mmm..sedapnyaaaa.....

Manusia - Hari ni nak pakai apa ye?
Malaikat - Wahai anak Adam, pakailah pakaian yang menutup aurat..
Syaitan - Ehh, panaslah, takde style langsung, nampak kampung!!!

Manusia - Alamak, dah lewat!
Malaikat - Bersegeralah wahai manusia , nanti terlewat ke pejabat..
Syaitan - Ahhh?awal lagi?mmm..aaahh? suruh si X, punchkanlah

Manusia - Azan sudah kedengaran.. .....
Malaikat - Wahai anak Adam, bersegeralah menunaikan kewajipan
Syaitan - Baru pukul berapa.. rilex lah..awal lagi nieii.

Manusia - Eh, eh... tak boleh tengok ini, berdosa...
Malaikat - Wahai anak Adam, alihkanlah pandanganmu, sesungguhnya Allah Maha Melihat dan mengetahui!
Syaitan - Perggghh... best tu... . rugi ooo kalau tak tengok nie..

Manusia - Saudaraku sedang melakukan dosa
Malaikat - Wahai anak Adam, cegahla ia..
Syaitan - Apa kau sibuk? Jangan jaga tepi kain orang, lantaklahh ...

Manusia - Elok kalau aku sampaikan nasihat ini kepada orang lain
Malaikat - Wahai anak Adam, nasihat-menasihatilah sesama kamu..
Syaitan - Sendiri pikirlah, semua dah besar, buat apa susah2... pandai2lah

Manusia - aku telah berdosa..
Malaikat - Wahai anak Adam, bertaubatlah kamu,sesungguhnya Allah Maha Pengampun...
Syaitan - Tangguhlah dulu, lain kali boleh bertaubat... lagipun muda hanya sekali....rugila. ...... (kalau sempatla)

Manusia - Kalau pergi, mesti seronok!
Malaikat - Wahai anak Adam, kakimu ingin melangkah ke jalan yang dimurkai Allah, berpalinglah dari jalan itu .....
Syaitan - Jangan bimbang, tiada sesiapa yang tahu...Jomlahhh

Manusia - Uuhhh letihnya arini..tak solat lagi nieee.
Malaikat - Wahai anak Adam, taatilah Allah dan RasulNYA, kebahagiaan di dunia dan akhirat untukmu. Solat itu wajib bagimu...
Syaitan - Hey anak Adam, ikutilah aku,kebahagiaan di dunia dan kebahagiaan diakhirat untukmu....
  1. kalian kenal ALLAH tetapi tidak menunaikan hak-hak-NYA
  2. kalian membaca AL-QURAN tetapi tidak mengamalkan isi-isinya
  3. kalian mengaku cintai RASULULLAH tetapi tidak amalkan sunnahnya
  4. kalian mengaku membenci SYAITAN tetapi menurut ajakannya
  5. kalian mengakui ingin masuk SYURGA tetapi tidak memenuhi syarat-syaratnya
  6. kalian mengakui ingin selamat dari api NERAKA tetapi kalian menjerumuskan diri ke dalamnya
  7. kalian meyakini kepastian KEMATIAN tetapi kalian tidak mempersiapkan diri untuk menghadapinya
  8. kalian sibuk membicarakan KEBURUKAN ORANG tetapi kalian mengabaikan keburukan sendiri
  9. kalian MENGUBURKAN orang mati tetapi kalian tidak mengambil pengajaran daripadanya
  10. kalian mendapat NIKMAT ALLAH tetapi tidak pernah mensyukurinya
jika sepasang kekasih berdating di taman,

kita tidak sabar-sabar dating dalam halaqoh,

jika sepasang kekasih bercumbuan dalam sembunyi,

di bawah cahaya rembulan, berdua-duan, jauh dari orang,

kita berkasih sayang dalam sembunyi dan terang,

tanpa takut dan bimbang,

jika sepasang kekasih sering bermain madah berhelah,

kita berhibur dengan madah kalamullah,

jika sepasang kekasih sering memadu kasih atas ransangan nafsu,

kita berkasih atas dorongan ukhuwahfillah, bebas dari dorongan nafsu semata,

jika sepasang kekasih akan menunaikan apa sahaja kemahuan kekasihnya,

kita pula berusaha sedaya upaya menunaikan apa sahaja kemahuan Pencipta kita,

jika sepasang kekasih sentiasa menjaga hati,

kita sentiasa saling menjaga akhlak dan pekerti sesama,

saling nasihat menasihati agar makin berkualiti,

jika sepasang kekasih merasakan dunia ini mereka yang punya,

kita sentiasa menyedari hakikat dunia ini Allah yang punya,

jika sepasang kekasih sanggup korbankan harta, keluarga dan maruah demi cinta,

kita sanggup korbankan segala-galanya demi cinta agung-Nya,

dalam masa yang sama mencintai keluargadan menjaga maruah setingginya...
Ramai orang berpandangan,
Kita perlu bercinta untuk mengenal pasangan,
Tanpa perkenalan, mustahil cinta bertandang,
Tanpa percintaan, mustahil keserasian dikesan,
Mereka sebenarnya terlepas pandang,
Dalam Islam ada taaruf dalam tempoh risik dan bertunang,
Yang melibatkan mahram bukan berdua-duaan,
Taaruf itulah mendedahkan keserasian,
Cuma takrif 'taaruf' dan 'serasi' dalam fikiran manusia berlainan,
Islam mengajar manusia bertaaruf yang ada sempadan,
Terpelihara dan terjaga dari kemaksiatan,
Bukan taaruf melalui bercinta sakan,
Islam mengajar serasi dengan ajaran Tuhan,
Bukan serasi dengan kehendak pasangan,
Cinta al-Rahman menjana kebahagiaan,
Lantaran itulah, batasan-Nya tidak boleh dipermainkan.

aku hanya merancang,

Allah jua menentukan,

kupasrah pada ujian,

biarpun datang menghujan,

hikmah seiringan,

untuk kufikirkan,

biar segetir mana ujian melanda,

baik berjaya atau kecewa,

baik suka atau terluka,

ku terima dengan hati terbuka,

kerana memang,

begitu kehendaknya,

kuyakini, itulah yang terbaik dariNya,

buatku, seorang hamba,

hanya Dia,

mengetahui segalanya...

seringku terdengar,
usikan nakal,
si lelaki pada wanita,
feuwit, cunnya!
buatku keliru sendiri,
apakah ertinya kecantikan wanita,
di mata lelaki?
adakah pada susuk tubuh yang mengiurkan?
atau pada akhlak yang menawan?
biar apa pun jawapannya,
aku tetap aku,
apa yang aku tahu,
aku seorang wanita,
fitrahku sukakan diri cantik jelita,
namun bukan kecantikan di mata manusia,
sebaliknya,
aku mencari kecantikan yang diiktiraf Tuhan...

Wahai pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dari-Mu
Ku pasrahkan semua pada-Mu

Tuhan baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini ku harapkan cinta-Mu

Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang ku rasa biar jadi penawar dosaku

Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya Illahi muhasabah cintaku

Tuhan kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku dengan-Mu