Lihatlah pada redup renungan yang berkaca itu, terkolam riak sesal dan kecewa. 

Dialah yang semalam ditewaskan oleh bayangan dunia yang fana. 

Tergetis dalam keasyikan dosa lalu yang dia sendiri cipta.

Perjalanan hidup terpaksa jua disukai biarpun penuh dengan onak yang melukai diri sendiri.

Dalam remang nan senja kau mencari seorang kekasih yang telah menghilangkan diri.

Dialah kekasih yang semalam menabur janji manis sehingga membuatmu dibuai dalam kesamaran mimpi indah.

Lupakanlah dia, seorang kekasih pendusta yang setia dan kembalilah kepada hidup yang lebih bermakna.

Mengapa mudahnya kau membayar harga sekuntum cinta yang sedang mekar mewangi.

Mekarnya yang sering merona tubir sukma hatimu.

Walaupun kau hanya tercium sedikit harumannya.

Leraikanlah gelora lepas di lautan rasa.

Nyalakanlah asmara yang telah sirna.

Masih ada sinar yang sudi menyuluh hidupmu ke jalan bahagia.

Maka, rayulah cintanya, cinta yang kekakl abadi buat selama-lamanya.



Cita-citaku: inginmenjadiahlisyurgaAllahinsyaAllah

0 comments: