Kata ilmu dalam bahasa Arab ialah "ilm” yang bermaksud memahami, mengerti, atau mengetahui. Dalam erti kata lain, ilmu pengetahuan dapat ditafsirkan sebagai memahami suatu pengetahuan, dan ilmu sosial pula dapat ditakrifkan sebagai mengetahui masalah-masalah sosial, dan sebagainya.

Definisi ilmu bergantung pada cara kerja indera individu masing-masing dalam menyerap pengetahuan dan juga cara berfikir setiap individu dalam memproses pengetahuan yang diperolehnya. Selain itu juga, definisi ilmu biasanya berlandaskan aktiviti yang dilakukan oleh ilmu itu sendiri. Kita dapat melihat hal itu melalui cara yang digunakannya...



Sabda Rasulallah Saw
“Ilmu yang sedikit lebih baik berbanding ibadat yang banyak. Memadai kefahaman seseorang dengan mengabdikan diri kepada Allah. Dan cukuplah kejahilan bagi seseorang apabila dia mengagumi pendapatnya sendiri.”

Petikan Kata-Kata: Abdullah Bin Abbas
“Ilmu itu didapati dengan lidah yang gemar bertanya dan akal yang suka berfikir.”

Abu Darda R.A
“Ilmu adalah pengertian dari hasil penilitian, jalan mencapai tujuan, makrifat untuk membuka tabir hakikat, landasan dalam perbuatan dan tindakan, daya fikir dalam mencapai kebenaran dan moto kehidupan yang disinari iman dalam melaksanakan amal bakti kepada Allah Ar Rahman.”

Imam Al Ghazali
“Ilmu itu berasal dari akal, sebagaimana buah-buahan yang berasal pokok, sinar dari matahari dan penglihatan dari mata.”

Mu’adz Bin Jabbal
“Ilmu pengetahuan adalah kawan di waktu sendirian, sahabat di waktu sunyi, petunjuk jalan kepada agama, pendorong ketabahan di saat dalam kekurangan dan kesukaran.”

Imam Syafii’
“Barang siapa yang tidak menjaga dirinya, maka tidak bergunalah ilmunya.”

Kata-Kata Bijak Pandai
“Tanda akal seseorang itu ialah pekerjaannya. Tanda ilmu seseorang itu ialah perkataannya.”

0 comments: