Rasa resah dan gelisah selalu menghimpit diri?
Selalu berada dalam dilema yang tidak berkesudahan?
Ketahuilah, sesungguhnya kita sedang menghidapi penyakit “Jiwa Gelisah”.
Kita selalu mengharapkan semua perasaan itu hilang tanpa membebankan akal fikiran kita.
Di bawah ini, saya selitkan sebuah kisah sejarah yang boleh menjadi “Antibiotik” kepada diri kita semua…


“Pada satu hari, seorang lelaki datang bertemu dengan sahabat Nabi SAW yang bernama Ibnu Mas’ud R.A untuk meminta nasihat.
Katanya, “Wahai Ibnu Mas’ud, berilah nasihat yang dapat kujadikan ubat bagi jiwaku yang sedang gelisah. Dalam beberapa hari ini aku berasa tidak tenteram, jiwaku gelisah dan fikiranku kusut; aku tidak berselera makan dan tidak nyenyak tidur.”

Maka Ibnu Mas’ud menasihatinya: “Kalau penyakit itu yang menimpamu, maka bawalah hatimu ke tiga tempat; ke tempat orang yang membaca al-Quran, engkau baca al-Quran atau engkau dengar baik-baik orang yang membacanya. Engkau juga boleh pergi ke majlis-majlis ilmu yang mengingatkan hati kepada Allah, atau engkau cari masa serta tempat yang sunyi dan engkau berkhalwat menyembah Allah. Contohnya seperti di tengah malam, di saat orang sedang nyenyak tidur, engkau bangun mengerjakan solat malam, memohon kepada Allah ketenangan jiwa, ketenteraman fikiran dan kemurniaan hati. Seandainya jiwamu tidak terubat dengan cara ini, engkau minta kepada Allah agar diberi-Nya hati yang lain, sebab hati yang kamu pakai itu, bukan lagi hatimu.”

Setelah pulang ke rumahnya, sahabat itu pun mengamalkan nasihat yang diberi kan Ibnu Mas’ud r.a itu. Dia mengambil wudhuk dan membaca al-Quran dengan khusyuk. Selepas itu dia merasai jiwanya aman dan tenteram, fikirannya tenang dan kegelisahannya hilang.”

Sudahkah kita ketahui “treatment” yang boleh digunakan untuk mengubati penyakit “Jiwa Gelisah” yang melanda diri kita semua…? Saya berharap kita semua akan sembuh segera dari penyakit yang tidak berkesudahan ini…
               
                 

0 comments: