Sepanas matahari

Berhujan air mata rindu

Menyemai taman zikir di taman doamu

Mawar-mawar yang daku kirimkan padaMu

Tumbuh merekah, hiasi sejadah

Yang terus memanjang pada sisa kala


Di taman zikir taman yang hening

Dicelahan mawar itu

Kau temui ribuan muslimah cahaya

Menjelangnya, memohon untuk menemuimu


Telah Kau tumpukan, penuh awan-awan harapan

Dan kami peluk pelangi MahabbahNya

Kau fana yang memanjati langit ma'rifatNya


Di taman zikir, taman doa dan nafasMu

Di tengah muslimah-muslimah cahaya

Kau menjaga dengan air mata


Di taman zikir

Taman doa dan nafasMu

Di tengah muslimah-muslimah cahaya

Menyala masa yang tersisa

Demi hasrat abadi itu


Renungan…


Tuhan, bila sujudku padaMu

Kerana aku takutkan neraka

Bakarlah aku dengan apiNya

Bila sujudku padaMu

Kerana mendamba syurga

Tutuplah untukku pintu syurga itu

Namun bila sujudku demi Kau semata-mata

Janganlah palingkan wajahMu dari diriku ini

Tuhan, aku rindu menatap keindahanMu


Sesungguhnya telah Dia Fanakan dirimu itu

Tetapi tidak cintamu kepadaNya

Sebab di taman zikir, Doa dan nafasMu

Kerana cintaMu dan kekasih adalah utama.

0 comments: